Markus 9:14-29 Renungan


Injil Markus 9:14-29

Mrk 9:14Ketika Yesus, Petrus, Yakobus dan Yohanes kembali pada murid-murid lain, mereka melihat orang banyak mengerumuni murid-murid itu, dan beberapa ahli Taurat sedang mempersoalkan sesuatu dengan mereka.
Mrk 9:15Pada waktu orang banyak itu melihat Yesus, tercenganglah mereka semua dan bergegas menyambut Dia.
Mrk 9:16Lalu Yesus bertanya kepada mereka: “Apa yang kamu persoalkan dengan mereka?”
Mrk 9:17Kata seorang dari orang banyak itu: “Guru, anakku ini kubawa kepada-Mu, karena ia kerasukan roh yang membisukan dia.
Mrk 9:18Dan setiap kali roh itu menyerang dia, roh itu membantingkannya ke tanah; lalu mulutnya berbusa, giginya bekertakan dan tubuhnya menjadi kejang. Aku sudah meminta kepada murid-murid-Mu, supaya mereka mengusir roh itu, tetapi mereka tidak dapat.”
Mrk 9:19Maka kata Yesus kepada mereka: “Hai kamu angkatan yang tidak percaya, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kamu? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kamu? Bawalah anak itu ke mari!”
Mrk 9:20Lalu mereka membawanya kepada-Nya. Waktu roh itu melihat Yesus, anak itu segera digoncang-goncangnya, dan anak itu terpelanting ke tanah dan terguling-guling, sedang mulutnya berbusa.
Mrk 9:21Lalu Yesus bertanya kepada ayah anak itu: “Sudah berapa lama ia mengalami ini?” Jawabnya: “Sejak masa kecilnya.
Mrk 9:22Dan seringkali roh itu menyeretnya ke dalam api ataupun ke dalam air untuk membinasakannya. Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami.”
Mrk 9:23Jawab Yesus: “Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!”
Mrk 9:24Segera ayah anak itu berteriak: “Aku percaya. Tolonglah aku yang tidak percaya ini!”
Mrk 9:25Ketika Yesus melihat orang banyak makin datang berkerumun, Ia menegor roh jahat itu dengan keras, kata-Nya: “Hai kau roh yang menyebabkan orang menjadi bisu dan tuli, Aku memerintahkan engkau, keluarlah dari pada anak ini dan jangan memasukinya lagi!”
Mrk 9:26Lalu keluarlah roh itu sambil berteriak dan menggoncang-goncang anak itu dengan hebatnya. Anak itu kelihatannya seperti orang mati, sehingga banyak orang yang berkata: “Ia sudah mati.”
Mrk 9:27Tetapi Yesus memegang tangan anak itu dan membangunkannya, lalu ia bangkit sendiri.
Mrk 9:28Ketika Yesus sudah di rumah, dan murid-murid-Nya sendirian dengan Dia, bertanyalah mereka: “Mengapa kami tidak dapat mengusir roh itu?”
Mrk 9:29Jawab-Nya kepada mereka: “Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa.”

Bahan Renungan

Yesus menegur keras roh jahat yang menyebabkan anak itu bisu dan tuli dan memerintahkan roh itu keluar dari anak itu dan melarangnya untuk memasukinya kembali. Lalu keluarlah roh itu sambil berteriak dan menggoncang-goncangkan anak itu dengan hebat. Banyak orang mengira anak itu telah mati, kemudian Yesus memegang anak itu dan membangunkannya, lalu anak itu bangkit sendiri.

yesus mengusir roh jahat
ilustrasi: renunganpagi

Melihat kejadian itu murid-murid Yesus menjadi sangat tercengang dan terheran-heran melihat bagaimana roh jahat itu ke luar dan meninggalkan anak itu. Padahal mereka sudah melakukan sebelumnya, tapi gagal. Para murid tidak dapat menjelaskan apa yang terjadi, mereka bahkan menjadi pusat perhatian banyak orang yang percaya maupun para ahli Taurat yang selalu ingin melihat kegagalan Yesus dan murid-murid-Nya. Yesus tidak dapat menutupi kekecewaan-Nya terhadap murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka, “Hai kamu angkatan yang tidak percaya, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kamu? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kamu? Ia merasa kecewa karena murid-murid-Nya telah gagal mengusir roh jahat. Dari perkataan Yesus tersirat bahwa kegagalan mengusir roh itu karena ketidakpercayaan para murid. Lalu Yesus menyuruh mereka membawa anak yang kerasukan roh jahat itu kepada-Nya, karena Ia sendiri yang akan mengambil tindakan. Kegagalan para murid sebelumnya dikarenakan terlalu percaya diri dan kurang menaruh kepercayaan kepada Allah, sehingga mereka gagal dalam mengusir roh jahat yang merasuki anak itu.

Para murid belum mampu memahami siapa Yesus. Kebersamaan tiap hari dengan Yesus tidak membuat murid-murid-Nya menyadari siapakah Yesus sebenarnya. Percaya bahwa Yesus adalah Tuhan yang berkuasa atas segala sesuatu menjadi hal terutama. Yesus sanggup melakukan pelepasan total terhadap anak yang terikat roh jahat. Demikian pula, Ia mampu melepaskan segala belenggu yang selama ini mengikat hidup kita. Asalkan kita percaya dan taat kepada firman- Nya, maka kita akan beroleh kemerdekaan sejati.


Tulisan ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *