Yohanes 3:31-36 Renungan


Injil Yohanes 3:31-36

Yoh 3:31Siapa yang datang dari atas adalah di atas semuanya; siapa yang berasal dari bumi, termasuk pada bumi dan berkata-kata dalam bahasa bumi. Siapa yang datang dari sorga adalah di atas semuanya.
Yoh 3:32Ia memberi kesaksian tentang apa yang dilihat-Nya dan yang didengar-Nya, tetapi tak seorangpun yang menerima kesaksian-Nya itu.
Yoh 3:33Siapa yang menerima kesaksian-Nya itu, ia mengaku, bahwa Allah adalah benar.
Yoh 3:34Sebab siapa yang diutus Allah, Dialah yang menyampaikan firman Allah, karena Allah mengaruniakan Roh-Nya dengan tidak terbatas.
Yoh 3:35Bapa mengasihi Anak dan telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya.
Yoh 3:36Barangsiapa percaya kepada Anak, ia beroleh hidup yang kekal, tetapi barangsiapa tidak taat kepada Anak, ia tidak akan melihat hidup, melainkan murka Allah tetap ada di atasnya.”

Bahan Renungan

Saling Percaya akan menumbuhkan kebahagiaan, keberanian dan kenyamanan dalam berbuat sesuatu. Kepercayaan menjadi sesuatu yang berharga dan tidak mampu terbayarkan dengan apapun. Sulit untuk meneruh rasa percaya pada seseorang karena belum tentu orang yang telah kita kenal sejak lama, dapat kita percayai.

Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia
Sebab siapa yang diutus Allah, Dialah yang menyampaikan firman Allah, karena Allah mengaruniakan Roh-Nya dengan tidak terbatas.
ilustrasi Gambar: catatanseorangofs

Dalam perikup Injil diatas, Yohanes menjelaskan siapa itu Yesus dan bagaimana seharusnya murid-muridnya mengimani Mesias yang datang ke dunia. Yohanes percaya bahwa Yesus adalah Putera Allah. Meskipun ia mempunyai banyak pengikut, namun Yohanes sadar betul bahwa tujuan dari para muridnya bukanlah dirinya. Para murid harus sampai pada Sang Anak Domba Allah. Ia hanya pembuka jalan untuk mengarahkan orang pada sang Mesias.

kesaksian Yohanes ini semakin menambah iman dan kepercayaan kita akan Yesus Kristus, Putera Allah yang hidup. Ia yang datang menebus dan menyelamatkan kita dari kematian kekal, kita dibawa pada kehidupan kekal. Yesus yang datang dari sorga adalah Anak Tunggal Bapa yang menjadi manusia demi keselamatan manusia. Ia kembali ke sorga dengan membawa orang-orang yang percaya kepada-Nya. Janji keselamatan diberikan oleh Dia yang berasala dari dan adalah sumber keselamatan itu sendiri.

Sikap percaya menjadi kata kunci orang beriman. Dimana ciri khas orang beriman adalah setia dan taat pada ajaran karya keselamatan Yesus. Kita dapat mencontoh Bunda Maria, dan St. Yusuf suaminya taat kepada Allah melalui mimpi untuk membawa Yesus kecil ke tanah Mesir. Juga dengan para murid Yesus taat kepada sabda Yesus yang penuh kuasa dengan menebarkan jalanya, dan menghasilkan ikan yang berlimpah.

Kepercayaan dan iman pada Yesus bukan berarti bahwa akan meluputkan kita dari penderitaan di bumi ini. Tapi kita percaya bahwa berkat sabda dan hidup-Nya kita akan mampu menerima penderitaan dengan tabah dan kuat. Kekuatan kita terhadap derita itu akan menyatukan derita kita dengan derita Yesus.


Tulisan ini dipublikasikan di Renungan dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *