A. Hidup Manusia yang Bermakna


Pembelajaran Pendidikan Agama Katolik dan Budi Pekerti Kelas XII BAB I dengan materi 1: Hidup Manusia yang Bermakna. Memahami dan mampu melaksanakan panggilan hidupnya sebagai umat Allah (Gereja) dengan menentukan langkah yang tepat dalam menjawab panggilan hidup tersebut.

Setiap orang, cepat atau lambat pasti akan bertanya seperti ini di dalam hatinya; “Untuk apa sih, saya hidup di dunia ini? Pada dasarnya pertanyaan seperti ini merupakan pertanyaan refleksi pribadi bagi dirinya sendiri untuk menemukan makna dan tujuan hidupnya di dunia. Dengan bertanya tentang tujuan hidup, kita dapat mencari jawaban tentang makna sesungguhnya hidup kita di dunia. Sesungguhnya bahwa Tuhan sendiri yang membimbing manusia untuk mencari tujuan akhir hidupnya.

Tuhan yang menciptakan kita, menanamkan di dalam hati kita kerinduan hati untuk kembali kepada-Nya, darimana kita berasal, dan tujuan akhir tempat kita berpulang. Tuhan menginginkan semua manusia hidup berbahagia. Semua manusia umumnya mencari kebahagiaan, dan ini adalah sesuatu yang normal. Maka, ketika kita menghadapi cobaan dalam hidup, meski itu berat sekalipun, kita hendaknya tetap bersandar pada Tuhan, karena Dia adalah sumber kebahagiaan hidup kita. Artinya, kita jangan sampai jatuh dalam keputusasaan yang membelenggu hidup kita sehingga membuat hidup kita tidak bermakna.

Simaklah cerita kesaksian berikut ini.

Bangkit dari keterpurukan

“Pada tahun 2000, bulan Juli, suami saya, ayah dari anak-anak meninggalkan kami untuk selama-lamanya kembali ke haribaan Tuhan Yang Maha Kuasa. Betapa kiamatnya hidup saya menyaksikan anak-anak yang masih kecil-kecil yang benar-benar membutuhkan kehadiran kedua orang tua mereka. Sampai kira-kira satu tahun, saya dalam keadaan seperti orang yang tidak waras, tidak mempedulikan diri sendiri, serta benar-benar merasakan panjangnya malam.

Pada suatu hari, kira-kira jam 09.00 pagi, saya bersiap-siap akan menjemput anak kedua saya, yang bersekolah di Taman Kanak-Kanak. Waktu saya membuka lemari untuk berganti pakaian, terlihat sekilas piyama (baju tidur) almarhum suaminya. Piyama itu sangat disayangi oleh suami. Ketika mengenakan piyama itulah, saya melepaskan arwah suami saya. Hati saya luluh, piyama itu saya dekap erat-erat untuk melepaskan rindu dan haru, air mata berderai membasahi piyama.

Saya baru sadar, waktu mendengar suara anak sulung saya yang baru pulang dari sekolah menanyakan adiknya, “Ma, mana adik? Ini saya bawa permen untuknya.” Saya kaget mendengar si sulung menanyakan adiknya. Ternyata saya bersimpuh mendekap piyama itu selama hampir tiga jam. Saya bergegas meninggalkan rumah untuk menjemput adiknya. Waktu saya tiba di sekolah, ternyata sudah sepi dan anak saya pun tidak ada di sana. Dua hari saya dilanda beban perasaan serba bingung entah ke mana harus saya cari. Tiba-tiba ada orang yang menghantarkan anak saya ke rumah. Rupanya waktu itu anak saya pulang sendiri dan tersesat. Beruntung ada orang berbaik hati membawa dia pulang.

Sejak peristiwa itu, saya berjanji pada diri sendiri akan mencurahkan kasih sayang dan perhatian saya kepada ketiga anak saya. Untuk itu keadaan di rumah saya ubah. Bahkan tidurpun saya pindah ke kamar belakang bersama anak-anak. Melalui perantaraan Bunda Maria, aku berdoa setiap hari memohon kekuatan serta berkat dari Yesus Puteranya agar dapat berjuang melanjutkan hidup ini sebagai orang tua tunggal, guna membesarkan dan mendidik anak-anak untuk menyongsong masa depannya. (MM)

Sumber cerita : Buletin Motivasi, Vol.1 no.5 Thn. 2014 dengan saduran penulis.

Belajar dari kisah diatas dapat kita renungkan hal-hal berikut ini:

  1. Pengalaman kehilangan anak ada hikmahnya bagi sang ibu. Ia bangkit dari keputusasaan yang mendera hidupnya setelah ditinggalkan suami tercinta. Ia merasa hidupnya tidak bermakna, tidak berharga, tidak berguna lagi. Namun setelah peristiwa anaknya hilang karena egoismenya itu, ia pun sadar, bersemangat kembali atas dasar kasihnya kepada anak-anaknya yang masih kecil, yang sangat membutuhkan sang ibu untuk menjaga, membesarkan, mendidik mereka dengan penuh cinta sampai mereka dewasa. Bunda Maria dijadikan teladan hidupnya untuk merawat hidup keluarganya.
  2. Di sinilah sang ibu menemukan makna hidup sebenarnya. Ia ingin bekerja keras untuk kebahagiaan keluarganya. Ia mau menjadi saluran berkat bagi anak-anaknya yang sedang bertumbuh dan  perkembang.

Dalam Kitab Suci, kita menemukan banyak pesan tentang makna hidup manusia yang sangat bermakna. Yesus sendiri mengajarkan bahwa hidup kita sangat bermakna, sangat berharga apabila kita hidup sesuai kehendak Allah, dengan demikian kita menjadi orang yang hidup penuh kebahagiaan Matius 5:3-12.

Pelajari perikop Matius 5:3-12 tersebut dan buatlah kesimpulan dari refleksimu di kolom yang tersedia di bawah ini!


Tulisan ini dipublikasikan di PAKat SMA/K dan tag , . Tandai permalink.

1 Response to A. Hidup Manusia yang Bermakna

  1. Ping-balik: BAB I. Panggilan Hidup sebagai Umat AllahKATEKESE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *